Saturday, February 20, 2016

Pertemuan pertama dan terakhir.

Allahyarham Tengku Aziz Tengku Yahya dengan teh tarik di depannya.

Saya dan kawan-kawan sekolah menengah yang tinggal di sekitar Negeri Sembilan berjumpa sebulan sekali dalam program yang dipanggil Sessi Teh Tarik. Bagi mereka yang belum tahu, sekolah yang dimaksudkan ialah Sekolah Dato' Abdul Razak atau SDAR. 

Semasa moderator tidak rasmi kami yang bergelar Bob bertugas di Amerika Syarikat selama empat tahun sessi ini tetap diteruskan, walau pun tidak begitu rancak. Tetapi sejak kepulangan Bob lebih kurang setahun yang lalu program ini kembali rancak.

Kami mungkin tidak berjumpa di sekolah ditambah lagi SDAR telah berpindah dari Johor Bahru ke Tanjong Malim, kemudian ke Sikamat, Seremban dan akhirnya sekarang tersergam di Sungai Gadut, Seremban. Tetapi semangat kami dari motto 'Once a Sdarian always a Sdarian' menyatukan kami. 

Perkara yang dibincang semasa pertemuan tidak ada apa pun dan tidak ada agenda yang ditetapkan, Antaranya politik semasa dan perkembangan sekolah.

Pada hari Sabtu malam Ahad 13 Februari 2016 yang lepas saya agak terperanjat dengan kehadiran seorang yang belum pernah datang ke sessi teh tarik ini. Kemudian dia kenalkan dirinya sebagai Tengku Aziz dan junior tiga tahun dari saya. Oleh kerana dia masuk ke SDAR di Tingkatan Empat pada tahun 1971 saya tidak berjumpanya di sekolah. Oleh itu betullah jika saya kata berjumpa pertama kali dengannya di sessi teh tarik tersebut.

Yang menarik saya semasa perjumpaan pertama kali itu ialah suara YM Tengku Aziz yang lantang. Suaranya boleh terdengar di seluruh restoran di mana kami bertemu itu. Beliau sempat bercerita sudah berpisah dengan isterinya dan sedang mengubahsuai rumah barunya. Kami semua juga akan dijemput untuk membuat doa selamat apabila rumah barunya siap.

Rupanya-rupanya Allah lebih berkuasa kerana cita-cita YM Tengku Aziz untuk berpindah ke rumah barunya yang sudah diubahsuai tidak kesampaian. Malam tadi saya menerima berita YM Tengku Aziz baru sahaja meninggal dunia di Hospital Tuanku Jaafar, Seremban akibat sakit jantung.

Rupa-rupanya pertemuan pertama kali saya dan juga beberapa Sdarians yang lain dengannya adalah pertemuan terakhir. Empat hari selepas pertemuan itu, di mana YM Tengku tidak langsung menjunjukkan apa-apa tanda kurang sihat, dia telah dimasukkan ke hospital dan meninggal dunia dua hari kemudian.

Pos saya sebelum ini ialah mengenai seorang kawan sekerja yang meninggal dunia akibat sakit jantung. Pos saya kali ini pun mengenai kematian seorang kawan sama sekolah, akibat sakit jantung juga.

Al Fatihah untuk Yang Mulia Tengku Aziz bin Tengku Yahya.

1 comment:

A Rahman Omar said...

kami masuk SDAR pada awal 1971, 4 Einstein.

Banyak kali juga saya ajak dia gi TT Sdara N9. malam tu hati dia terbuka.