Sunday, January 20, 2019

Semoga emak tenang di sana - Bahagian 3.

Saya mencium tangan emak di Hari Raya Aidilfitri tahun 2010.



Emak dengan cucu-cucunya Ina, Halimi (anak-anak saya) dan Hizam (anak Shamsiah).


Pos ini mengenai arwah emak saya. Jadi tak payahlah saya bercerita mengenai kenakalan kami adik-beradik. Cuma saya hendak menekankan mengenai reaksi emak terhadap kenakalan kami itu.

Saya, Zahari dan Pak Yo bukanlah manusia kejam terhadap binatang. Kami juga memelihara ayam, itik dan kucing. Kami cuma hendak mengajar jiran kami yang memikirkan dengan kekayaan mereka, kami boleh dibuli. Seperti yang saya katakan, mereka juga memelihara anjing, mungkin supaya harta mereka payah diceroboh. Tetapi ini tidak bermakna mereka boleh melepaskan binatang peliharaan mereka menceroboh harta emak.

Kerana biri-biri mereka diperangkap di sawah emak, dengan senang kami mengambil lumpur dari sawah itu dan melumurkannya ke badan biri-biri Seliah. Kemudian binatang malang itu kami lepaskan.

Seliah dan keluarga tidak perlu menyiasat siapa yang 'mengajar' biri-birinya. Dia tahu ini kerja 'anak-anak Dagho'. Dia pun meluru datang ke rumah emak dan mengeluarkan bahasa mencarut. 

Emak boleh memilih jalan senang dengan menjawab 'Mano akak tau yang anak-anak ayo yang buek kojo tu?'. Sepanjang hayatnya emak cukup menjaga budi bahasa. Dia tetap memanggil Seliah dengan panggikan 'akak', walau pun Seliah itu musuhnya.

Emak juga tidak pernah membahasakan dirinnya 'den' bila bercakap dengan orang. Dengan orang lebih tua dan sebaya dia membahasakan dirinya 'ayo' dan dengan orang lebih muda 'akak', 'mak cik' dan 'wan'. Setahu saya juga, emak tidak pernah mencarut.

Seolah-olah mengakui anak-anak dan adiknya yang mendera biri-biri Seliah, emak mempertahankan kami dengan berkata Seliah dan keluargalah yang bersalah kerana melepaskan ternakan mereka tanpa kawalan.

Selepas itu hubungan keluarga Seliah dengan keluarga emak yang selama ini dingin, terus merudum. Tetapi yang lebih penting ternakannya tidak lagi menceroboh ke tanah kami. Seliah dan suaminya Pilus sudah meninggal dunia berpuluh tahun yang lalu. 

Setelah kematian emak dan ayahnya, Bedah telah berdamai dengan emak. Dia masih hidup dan duduk di kampung dengan anak-anaknya setelah suaminya meninggal dunia beberapa tahun yang lalu. Saya tidak tahu apa yang terjadi kepada abangnya Yusuf. 

Semasa episod biri-biri abang saya Shamsudin (yang kami panggil Bang Ngah) sudah memasukki sekolah menengah di Seremban. Syukurlah adik-adik emak Saleha dan Banun bersuamikan anggota Polis dan mereka bekerja di Seremban. Bang Ngah tinggal di rumah mereka.

Semasa Bang Ngah bersekolah di Seremban, emak berkahwin dengan suami ketiga, bernama Mohd. Zain. Perkahwinan emak ini banyak mengubah hidup saya sebenarnya dan tidak payahlah saya mencerikannya. Saya pernah menunjukkan satu deraf bertajuk 'Dianak tirikan' kepada anak-anak saya untuk diposkan ke blog saya ini, tetapi mereka melarang kerana mungkin menyinggung hati orang lain.

Emak berkahwin semasa saya di Darjah 5 pada awal tahun 1960. Mereka kemudian mendapat anak yang diberi nama Faridah. Tetapi semasa Faridah berumur beberapa bulan, emak diceraikan dan dia menjadi janda semula. Mohd. Zain kemudian berkahwin dengan seorang janda bernama Tijah di kampung kami juga.

Pada bulan Februari tahun 1962 saya berjaya masuk ke Sekolah Dato' Abdul Razak (SDAR), Tanjong Malim, Perak. Bang Ngah pula sudah berpindah ke Sekolah Tuanku Muhammad (TMS), Kuala Pilah dan tinggal di asrama. Emak membawa Faridah menghantar saya ke Tanjong Malim dengan adiknya Ibrahim.

Bang Ngah kemudian berjaya memasuki Sekolah Alam Shah, Jalan Cheras, Kuala Lumpur, pada tahun 1963. Sudah tentu emak berbangga kerana dua orang anaknya berjaya memasukki sekolah berasrama penuh atau SBP.

Perkahwinan Mohd. Zain dengan Tijah tidak menghasilkan anak walau pun Tijah mempunyai beberapa orang anak dengan suami sebelumnya, Rashid. Mungkin kerana itu, Mohd. Zain sering datang ke rumah emak untuk berjumpa dengan anaknya Faridah. Akhirnya Mohd. Zain menceraikan Tijah dan berkahwin semula dengan emak. Jadilah emak seperti Elizabeth Taylor yang kahwin dua kali dengan suaminya Richard Burton.

Ada cerita sampingan mengenai Tijah yang menjanda dua kali itu. Tijah becerai dengan suami pertamanya Rashid kerana Rashid menjadi tidak siuman dan dimasukkan ke Hospital Bahagia, sama ada di Tanjong Rambutan, Perak atau Tampoi, Johor, saya kurang pasti. Sebelum itu Rashid menjadi tukang gunting. Anak-anak emak termasuk saya dan Pak Yo sering bergunting rambut dengannya. Bila Tijah menjadi janda itulah Mohd. Zain menceraikan emak saya dan berkahwin dengannya.

Bila Tijah diceraikan oleh Mohd. Zain (dan sudah tentulah setelah habis edah) jiran di depan rumahnya yang saya lupa namanya menceraikan isterinya dan berkahwin pula dengan Tijah.

Cerita itu tidak habis kerana Rashid kemudian pulih dari sakitnya dan balik ke kampung. Tetapi dia mendapati isterinya telah diambil orang, bukan sekali tetapi dua kali. Dia tidak ada pilihan lain dari mengahwini janda kepada jiran depan rumahnya yang mengambil isterinya itu. Di lain perkataan Rashid dengan jiran depan rumahnya bertukar isteri dengan bapa tiri saya Mohd. Zain berada di tengah-tengah.

Perkahwinan kedua antara emak dengan Mohd. Zain menghasilkan seorang anak lagi bernama Abdul Razak pada tahun 1965. Perkahwinan mereka kali ini kekal, walau pun emak sekali lagi menghadapi cubaan.

Pada tahun 1984 bapa tiri saya Mohd. Zain kena 'stroke' yang mengakikbatkan dia lumpuh setengah badan, iaitu sebelah kanan. Dia berkeadaan begitu sehingga akhir hayatnya pada tahun 2003 dn emaklah yang menjaganya sebelum itu..

Abang saya Shamsudin meninggal dunia pada tahun 2009 semasa berumur 61 tahun. Adik saya Zahari pula baru meninggal dunia pada bulan Ogos 2018 semasa berumur 66 tahun.

Lima dari adik-adik emak telah meninggal dunia, yang terbaru Pak Yo Zolkopli pada awal tahun 2018. Cuma Mak Cik Saleha yang tinggal sekarang.

Setelah suami ketiganya meninggal dunia, emak pada mulanya tinggal seorang di kampung. Kemudian dia tinggal dengan adik saya Shamsiah sehingga  tahun 2011. Dari tahun itu pula saya, Zahari, Shamsiah dan Razak menjaganya secara bergilir sehinggalah Zahari kena 'stroke' pada tahun 2017.

Sejak itu Razak menjaga emak, mula-mula di Seri Menanti, Negeri Sembilan dan kemudian mengikut Razak berpindah ke Seremban beberapa bulan yang lalu sehingga akhir hayatnya.

Al Fatihah untuk emak. Semoga emak tenang di alam barzakh.

Saturday, January 19, 2019

Semoga emak aman di sana - Bahagian 2 (Anak Dagho).

Keluarga emak. Berdiri dari kiri suaminya (bapa tiri saya) Mohd. Zain, Zahari, emak, Shamsudin, Shamsiah dan saya. Duduk di hadapan Abdul Razak dan Faridah.

Kita semua tahu apa makna 'anak dara'. Tetapi di kampung saya panggilan 'anak dara' atau 'anak dagho' ada maksud lain. 

Emak saya bernama DARA BINTI RASUL. Cuma dia sahaja yang mempunyai nama DARA di kampung. Dari itu bila orang kampung menyebut 'anak dagho' ia juga bermaksud anak-anak kepada emak, saya diantaranya.

Yang menyedihkan kami ialah 'anak-anak Dagho' sering dituduh membuat perkara-perkara negatif. Contohnya semasa pihak kerajaan melalui Jabatan Kerja Raya (JKR) membina jalan di kampung kami, mereka meninggalkan jentera seperti 'bulldozer' selepas bekerja. Keesokan harinya didapati ada kerosakan pada 'bulldozer' seperti lampu pecah. 

'Anak-anak Dagho' menjadi suspek utama merosakkan harta kerajaan itu. Alasan jiran-jiran kami ialah kami 'tidak berayah' yang boleh membimbing kami ke jalan benar. Tetapi emak tenang kerana tidak percaya akan tuduhan itu. Dia tahu walau senakal mana anak-anaknya, tidaklah sampai merosakkan harta orang, apatah lagi harta kerajaan.

Bagi saya pula, jika saya ada niat jahat terhadap jentera itu saya tidak akan merosakkannya. Saya akan tanggalkan bahagian-bahagiannya seperti bateri dan lain-lain.

Saya tahu perbuatan merosakkan jentera itu dilakukan oleh musuh-musuh kami adik-beradik yang cemburu kepada kami. Kenapa mereka cemburu? Kerana kami pandai di sekolah.

Walau pun emak tidak bersekolah, dia amat tegas akan pelajaran kami. Jika kami demam sedikit, kami dipaksa pergi sekolah. Bila ada diantara kami yang betul-betul 'melepek', barulah dikecualikan.

Walau pun emak tidak tahu menulis dan membaca, dia boleh memahami laporan pelajaran kami. Dia tahu jika tidak ada tulisan dalam dakwat merah bermakna kami lulus dalam semua mata pelajaran. Emak juga boleh membaca nombor. Dia tahu kedudukan kami dalam peperiksaan tidak pernah sampai dua digit. Bagi abang saya Shamsudin dan saya, nombor yang biasa kami dapat ialah antara 1 dan 2.

Kemajuan kami di sekolah menyebabkan tanggapan negatif kepada 'anak-anak Dagho' berubah. Bila setiap murid diwajibkan lulus peperiksaan mesuk ke sekolah menengah, semua anak-anak emak lulus, sedangkan ramai budak-budak kampung seangkatan kami gagal. Malah saya sendiri berjaya masuk ke Sekolah Dato' Abdul Razak (SDAR) Tanjong Malim, Perak dan abang saya Shamsudin pula ke Sekolah Alam Shah, Kuala Lumpur.

Tetapi kenakalan kami tetap ada. Setelah beberapa tahun tinggal dengan atuk dan wan setelah kematian ayah kami, emak membawa kami balik ke rumah pesakanya. Kami berjiran dengan satu keluarga bernama Pilus dan Seliah. Mereka mempunyai seorang anak lelaki bernama Yusuf dan seorang anak angkat perempuan (diambil dari keluarga Cina) bernama Aminah tetapi dipanggil Bedah sahaja. Seperti kebiasaan di Negeri Sembilan, Seliah menjadi ketua keluarga.

Bedah satu kelas dengan saya, tetapi tidak pandai di sekolah. Dia gagal ke sekolah menengah walau pun keluarganya berada. Semasa di Darjah Enam guru kelas kami bernama Rashid. Biasanya dalam setengah jam sebelum sekolah tutup dia akan menanya beberapa soalan. 

Siapa yang dapat menjawab akan dibenarkan pulang. Begitulah seterusnya sehingga kelas kosong atau loceng dibunyikan. Biasanya sayalah budak pertama yang dibenarkan pulang. Cikgu Rashid kemudian menjadi seorang jutawan di Seremban dengan gelaran Dato'.  

Satu hari Seliah terserempak dengan saya semasa pulang sekolah seorang diri. Dia bertanya "Apo pulak kau pulang copek, Bedah mano?" Saya terus jawab "Bedah bolum dapek balik sobab dio tak dapek jawab soalan cikgu".  

Semasa moyang saya yang bernama Gundek berhijrah ke kampung kami dari Juasseh, Kuala Pilah dia banyak menanam pokok buah-buahan seperti durian, langsat, manggis dan rambutan. Bila pihak kerajaan mengukur tanah-tanah kami, ada beberapa pokok terpaksa dikorbankan kerana pelebaran jalan. 

Tetapi ada sebatang pokok durian tidak ditebang oleh pihak berkuasa atas rayuan emak walau pun ia tetap berada di rezab jalan. Kami memberi nama kepada setiap pokok durian. Setelah durian sebatang itu disahkan berada di rizab jalan, kami menamakannya 'durian jalan'.   

Seliah mengaku pokok durian itu dia yang punya, walau pun ia berada betul-betul di belakang rumah kami. Setiap pagi di musim durian, 'durian jalan' menjadi tumpuan kami sebelum buah-buahnya yang gugur direbut oleh jiran kami. 

Setiap petang pula saya kasihan melihat Bedah sanggup menunggu di bawahnya. Saya lebih kasihan apabila banyak buah durian itu gugur terus ke bawah rumah kami. Sudah tentu Bedah tidak berani menceroboh untuk mendapatkan 'durian'nya. Akhirnya durian itu mati sendiri, agaknya tidak tahan menjadi sebab ketegangan dua jiran.

Tetapi tanah emak diceroboh dalam bentuk lain. Selain dari mempunyai tanah sawah dan dusun yang luas, keluarga Seliah juga memelihara lembu dan kambing selain dari ayam dan itik yang biasa. Oh ya, mereka juga memelihara anjing.

Sudah menjadi beban kepada saya untuk menghalau kambing Seliah yang sering menceroboh masuk ke sawah emak dan memakan padi. Satu petang setelah bosan dengan beban tersebut saya mendapat satu idea. Saya, adik saya Zahari dan adik bongsu emak Zulkopli menghambat seekor biri-biri kepunyaan Seliah yang menceroboh ke sawah emak.

Zulkopli yang tinggal keseorangan dengan wan saya setelah atuk meninggal dunia tidak ada pilihan dari berkawan dengan kami adik-adik beradik. Kami panggil dia Pak Yo (bermakna bapak saya). Dia muda setahun lebih dari saya dan tua beberapa bulan dari Zahari. Di masa kejadian itu abang saya berada di Seremban setelah berjaya masuk ke sekolah menengah.

Kami ikat kaki biri-biri itu walau pun dia membebek sekuat-kuatnya. Kemudian kami membuat satu tindakan drastik.

Bersambung.

Friday, January 18, 2019

Semoga emak aman di sana - Bahagian 1.

Emak, duduk paling kiri, dengan adik beradiknya. Yang tinggal cuma Mak Cik Saleha, yang duduk di tengah.

Adik beradik emak. Emak, paling kiri, mendudukung saya. Yang berbogel ialah adik bongsunya Zulkopli, muda setahun lebih dari dari saya. Budak yang berdiri ialah arwah abang saya Shamsudin. Kesemua sudah meninggal dunia, melainkan saya dengan Mak Cik Saleha, berdiri nombor dua dari kanan. 

Emak, yang sedang memerah kelapa, dengan kawan-kawannya semasa persediaan satu kenduri di kampung. Kesemua yang di hadapan itu sudah meninggal dunia.   

Hari Sabtu lepas, 12 Januari 2019 amat bererti bagi saya. Pada jam 3.30 petang saya bersama-sama dengan kawan-kawan sekolah menyerahkan sebuah motosikal untuk seorang yang kami sayangai. Untuk mengetahuinya sila baca Motosikal untuk Abang Shaari, iaitu pos blog saya sebelum ini. Program itu berlangsung di Seremban 2. 

Selepas itu saya tiba-tiba terfikir untuk berjumpa dengan emak saya yang tinggal dengan adik bongsu saya Razak di Taman Bukit Chedang, Seremban. Seremban 2 dan Taman Bukit Chedang cuma bersebelahan. Sudah beberapa bulan saya tidak berjumpa dengan emak walau pun ada beberapa kali pergi ke Seremban 2 dan sekitarnya. Pejabat saya di Taman A.S.T., Jalan Sungai Ujung, Seremban pula cuma lebih kurang 2 kilometer dari Taman Bukit Chedang.

Saya tidak menyangka pertemuan saya dengan emak di hari itu merupakan kali terakhir saya dapat berbual dengan emak. Emak masih kenal saya walau pun dia mengadu pening kepala dan saya sempat berbual seketika dengannya.

Hampir Maghrib hari Selasa 15 Januari 2019 saya dipanggil oleh adik saya Shamsiah yang berada dengan emak. Emak cuma memandang saya dan tidak berkata apa-apa. Oleh kerana dia tidak demam atau sesak nafas kami tidak menghantarnya ke hospital. Razak kemudian pergi kerja dan Shamsiah balik ke rumahnya di Shah Alam. Emak tinggal dengan menantunya Norsham, isteri Razak.

Pagi esoknya Rabu 16 Januari 2019 Shamsiah memanggil saya dan memberitahu emak mungkin sudah meninggal dunia. Saya terus menalipon Razak yang memberitahu emak sudah tiada lagi. Dia berada di Balai Polis Seremban 2 untuk membuat laporan.

Saya dan isteri bergegas ke rumah Razak. Memang benar emak sudah meninggal dunia. Mula-mula saya fikir dia meninggal dunia di dalam tidur. Tetapi mengikut Norsham dia seorang mengadap emak semasa emak menghenbuskan nafas terakhir lebih kurang pukul 7.15 pagi itu.

Mengikut prosedur, saya pun menalipon 999 dan disambung ke bahagian ambulans Hospital Tuanku Jaafar, Seremban. Bebarapa minit kemudian sebuah ambulans datang dan pegawai-pegawainya membuat ujian dan mengesahkan emak sudah meninggal dunia.

Emak berumur 92 tahun 6 bulan semasa meninggal dunia. Dia ialah anak sulung kepada tujuh beradik. Sebelum ini lima dari adik-adiknya sudah meninggal dunia termasuk adik bongsunya yang muda satu tahun lebih dari saya.

Emak berkahwin tiga kali. Pertama, semasa belasan tahun, dengan seorang bernama Abu Samah dari kampung berdekatan. Mereka mendapat seorang anak perempuan bernama Noriah yang meninggal dunia semasa kecil. Mengikut emak, kerana kemiskinan dia tidak menghantar anaknya itu ke hospital apabila jatuh sakit. Tidak lama lepas itu mereka bercerai. Mengikut ceritanya emak tidak mahu mengikut suaminya bekerja di Kelantan.. 

Setelah menjanda beberapa tahun, emak kahwin dengan suami kedua, iaitu ayah saya Kassim. Ayah saya berasal dari Kg. Assam Jawa, Kuala Selangor, Selangor. Sebelum itu dia telah berkahwin beberapa kali di Selangor dan Perak dan sudah berumur.

Di perkawinan-perkahwinan ayah sebelum ini dia tidak mempunyai anak. Oleh itu ramai yang menyangka dengan emak saya dia juga akan begitu. Tetapi mereka dikejutkan bila ayah dan emak dikurniakan dengan empat orang anak.

Seperti dirancang, kami pula lahir selang dua tahun satu bulan antara satu. Abang saya Shamsudin lahir pada bulan Disember 1947, saya di bulan Januari 1950, adik saya Zahari pada 29 Februari 1952 dan Shamsiah pada bulan Mac 1954. Zahari cuma merayakan hari lahirnya empat tahun sekali. Antara berempat itu cuma saya dan Sahmsiah yang masih tinggal.

Tetapi kebahagian emak dan ayah tidak lama kerana ayah meninggal dunia pada tahun 1953. Di masa itu abang saya berumur 5 tahun, saya 3 tahun, Zahari 1 tahun dan Shamsiah baru sahaja dikandung emak. 

Dengan tiga anak yang masih kecil dan seorang lagi akan lahir, sudah tentulah masa depan emak dan kami gelap. Emak kemudian berpindah ke rumah ayahnya (datuk saya) yang cuma berdekatan. Atuklah yang membesar dan yang paling penting, menyekolahkan kami. 

Saya bercakap begitu kerana ada seorang dua pupu lelaki saya atau anak kepada sepupu emak, tidak mahu disekolahkan oleh ayahnya. Di masa itu cuma anak-anak lelaki yang dihantar bersekolah. Mak Cik Saleha pernah  menceritakan kekesalannya kepada saya kerana tidak bersekolah. 


Marah dengan sikap saudaranya itu, (saudara isterinya atau nenek saya sebenarnya) atuk telah mengambil dua pupu saya itu tinggal dengan kami sekeluarga dan menghantarnya ke sekolah. Berkawanlah dia dengan tiga adik lelaki emak dan pergi sekolah bersama-sama. Agaknya itulah yang dikesalkan oleh Mak Cik Saleha. Iaitu anak orang dihantar ke sekolah sedangkan anak sendiri tidak.      

Saya masih ingat di buku rekod sekolah, nama penjaga saya ialah atuk, iaitu Rasul bin Taib Imam. Tetapi atuk tidak perlu risau akan rekod pelajaran kami adik beradik, kerana semuanya baik. Cuma selepas atuk meninggal dunia barulah nama itu ditukar kepada nama emak. Itu pun emak cuma dapat menurunkan cap jari, kerana dia tidak tahu menulis atau membaca.

Nasib emak anak beranak tidaklah gelap sebenarnya. Kerana dia anak perempuan yang sulung, dia dapat rumah pesaka dan harta berupa tanah sawah dan dusun. Emak juga memelihara ayam dan itik (serta kambing di satu ketika). Ikan yang sentiasa ada dalam sungai depan rumah kami, tanaman liar seperti kangkung, pucuk ubi dan sayur paku menjadi sumber makanan kami secara percuma. 

Hasil dari tanaman padi di sawah, buah-buahan dari dusun dan ternakan itulah yang membesarkan kami. Itulah sebabnya jika ada orang yang memandang serong kepada Adat Perpatih saya cukup marah. Itu juga sebabnya kenapa sehingga hari ini saya jarang-jarang membeli durian. Saya pernah berkata kepada isteri saya Salmah yang saya ini 'penjual durian' dan bukan 'pembeli durian'. 

Bersambung........   

Saturday, January 12, 2019

Motosikal untuk Abang Shaari.

Abang Shaari duduk sebelah motosikal Honda Wave 110 cc electric starter sumbangan kami.

Y.B. Dato' Adnan Hassan, Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Senaling, Negeri Sembilan yang juga seorang Sdarian menyerahkan baki wang sumbangan kami.

En. Shaari bin Daud dilahirkan pada 25 Oktober 1949 di Kampung Baru 'B', Hulu Bernam, Selangor. Pada tahun 1965 dia mula bekerja di Sekolah Dato' Abdul Razak (SDAR), Tanjong Malim, Perak sebagai seorang Budak Pejabat atau Office Boy. Jawatan itu sekarang dipanggil Pembantu Am Rendah atau PAR. Oleh kerana En. Shaari tua dari saya selama dua bulan lebih, saya akan memanggilnya Abang Shaari. 

Pekan-pekan Hulu Bernam dan Tanjong Malim hanya dipisahkan oleh Sungai Bernam. Oleh itu tidak menjadi masalah untuk Abang Shaari untuk berulang alik dari rumahnya ke tempat kerja, walau pun dengan berjalan kaki. Sehingga sekarang pun saya difahamkan ramai penduduk di Hulu Bernam, Selangor bekerja di Tanjong Malim, Perak.

Semasa Abang Shaari mula bekerja di SDAR saya sudah memasukki Tingkatan Tiga di sekolah yang sama. Pada penghujung tahun 1967 saya pula meninggalkan SDAR Tg. Malim setelah tamat persekolahan.

Apabila SDAR berpindah ke Sikamat, Seremban pada tahun 1972 Abang Shaari yang masih bujang, ikut sama, walau pun ramai kakitangan rendah SDAR memilih tinggal di Tg. Malim dan bekerja dengan Maktab Perguruan Sultan Idris atau MPSI. 

Pada tahun 1973 pula saya kembali ke Seremban dan bertugas di Majlis Bandaran Seremban (MBS), (sekarang Majlis Perbandaran Seremban atau MPS) setelah bertugas di Kementerian Kesihatan, termasuk di Kelantan sebelumnya.

Semangat 'Once a Sdarian, always a Sdarian' menyebabkan saya sering berkunjung ke SDAR, Seremban. Takdir Allah juga menemukan saya kembali dengan Abang Shaari, walau pun hubungan itu tidak lain dari hubungan antara seorang pekerja sekolah dengan seorang bekas penuntut.

Pada tahun 2002 sekali lagi Abang Shaari mengikut SDAR berpindah, kali ini ke Sungai Gadut, Seremban, sehinggalah dia bersara di tahun 2004. Ini juga menjadikan Abang Shaari memegang rekod pekerja yang paling lama berkhidmat dengan SDAR.

Abang Shaari telah berkahwin dengan seorang perempuan dari Lenggeng, Seremban, Negeri Sembilan dan memperolehi beberapa orang anak. Beliau sekarang menetap di Rumah Rakyat, Panchor, Seremban.

Di kebelakangan ini Abang Shaari kurang sihat. Masalah ekoran kesihatannya ialah dia susah untuk menghidupkan engin motosikalnya yang terpaksa di'tendang'. Dia memerlukan motosikal untuk memudahkannnya pergi ke surau dan kedai.

Untuk itu Abang Shaari perlu sebuah motosikal di mana enginnya dihidupkan dengan menekan butang sahaja. Saya yang mempunyai sebuah skuter besar dengan 'electric starter' faham sangat akan masalah Abang Shaari.

Kami dari kumpulan bekas penuntut SDAR yang tinggal di Negeri Sembilan telah diberitahu mengenai keperluan Abang Shaari beberapa bulan yang lalu di satu 'Majlis Teh Tarik' bulanan kami. Tetapi tiada tindakan positif diambil sehinggalah beberapa hari lepas.

Seorang ahli kumpulan kami telah menghantar gambarnya bersama Abang Shaari ke dalam kumpulan WhatsApp kami. Selari dengan itu dihebahkan mengenai akaun bank di mana kami boleh menyalurkan bantuan. Bermulalah kutipan dana untuk membiayai pembelian sebuah motosikal dengan 'electric starter' untuk Abang Shaari.

Saya sendiri berfikir tidak adil jika berita masalah Abang Shaari tidak dihebahkan ke bekas penuntut-penuntut SDAR di seluruh Malaysia. Sudah tentu ramai dari kami di sana yang sanggup menghulurkan bantuan.

Selang bebehari sahaja kutipan sudah mencukupi untuk kami membeli sebuah motosikal baru dengan 'electric starter' untuk Abang Shaari. Petang tadi beberapa orang kami Sdarians dari Negeri Sembilan telah menyerahkan motosikal tersebut kepada Abang Shaari. Ini juga menepati moto sekolah kami 'BERILMU UNTUK BERJASA'.

Saya tidak lupa mengucapkan terima kasih khas kepada Sdarian Wan Shaharuddin, seorang peguam yang menggerakkan kutipan dengan menyiarkankan gambarnya bersama Abang Shaari ke dalam kumpulan WhatsApp. 

Terima kasih juga kepada Sdarian Dr. Helmy Manap, seorang doktor gigi yang sudi menggunakan akaun banknya untuk dijadikan kumpulan wang dan seterusnya menguruskan pembelian sebuah motosikal baru untuk Abang Shaari. 

Wednesday, January 2, 2019

Buat apa mereka datang ke surau?


Cermin 'sliding door' surau saya dipecahkan oleh budak nakal semasa solat.

Setelah tidak ke surau beberapa hari kerana tidak sihat dan lain-lain, tadi saya pergi ke sana walau pun tidak sihat sepenuhnya. Seperti biasa saya membawa sebuah beg kecil yang isinya hanya satu 'tripod' kecil untuk membantu saya mengambil gambar-gambar dalam surau tanpa mengganggu orang lain. Biasa saya mengambil gambar semasa kuliah antara solat Maghrib dengan Isya'.

Tetapi tadi saya tidak mengambil apa-apa gambar semasa kuliah. Akhirnya gambar lain pula yang saya ambil. 

Semasa hendak solat Isya' saya masukkan telefon bimbit saya ke dalam beg kecil itu, walau pun biasanya telefon itu sentiasa berada dalam poket baju Melayu saya. Kemudian saya gantungkan beg itu di tingkap surau.

Semasa hendak solat saya terfikir akan kejadian-kejadian yang diviralkan di mana pencuri mencuri beg-beg jemaah semasa solat. Walau pun saya tidak terfikir kejadian begitu akan berlaku di surau saya, apa salahnya saya mencegahnya sebelum menyesal. Oleh itu saya letakkan beg itu di hadapan saya. 

Biasalah semasa solat terdengar suara budak-budak membuat bising di belakang jemaah. Sudah tentu mereka tidak solat bersama. Tiba-tiba terdengar seperti bunyi kaca pecah. Memang ada jemaah yang membawa anak-anak kecil atau 'toddlers' semasa kuliah tadi. Tetapi saya tidak terfikir 'toddlers' itu terlanggar atau sengaja melanggar cermin 'sliding door' surau saya. Kalau terlanggar pun tidak mungkin cermin boleh pecah.

Setelah selesai solat Isya' saya mendapat jawapannya. Cermin dilanggar oleh seorang budak yang sudah besar. Dia dan kawan-kawannya tidak ada bersama semasa kuliah tadi. Mereka datang cuma untuk bermain-main semasa jemaah solat.  

Budak itu sudah meninggalkan surau. Kata kawannya (yang juga saya tidak nampak semasa tazkirah) 'tangannya berlubang' akibat terkena kaca.

Permintaan saya kepada emak bapak, pantaulah anak-anak tuan-puan. Jangan ingat jika mereka kata hendak ke saurau, mereka sebenarnya hendak solat atau mendengar tazkirah.

Oh ya, takzirah tadi ialah berkenaan penjagaan anak-anak. 

Berkurung di hari pertama tahun baru.


Sudah menjadi tabiat saya dalam beberapa tahun kebelakangan ini untuk keluar rumah di malam tahun baru. Saya akan pulang ke rumah hanya setelah tahun bertukar. Malah saya telah berjanji dengan kawan baik untuk keluar besamanya untuk menyambut tahun baru 2019.

Tetapi di waktu Maghrib pada 31 Disember 2018 saya sudah merasa lain macam. Badan saya terasa lemah. Saya pun terus baring dan cuma bangun sekejap untuk solat Isya'. Bila kawan saya menalipon, saya terus menolak.

Sengsara saya tidak selesai bila pagi esoknya, bersamaan 1 Januari 2019 menjelang. Malah keadaan saya bertambah teruk. Saya langsung tidak keluar rumah di hari itu dan cuma baring di atas katil.

Rupa-rupanya saya keracunan makanan. Ini dibuktikan bila saya sering ke tandas untuk membuang air besar yang berbentuk cairan. Saya pun cuba memikirkan apakah makanan yang saya ambil sebelum ini yang boleh mengakibatkan saya berkeadaan begitu.

Akhirnya saya dapat jawapannya. Makanan itu ialah nasi lemak yang saya makan di satu gerai di pagi hujung tahun 2018 itu. Sebenarnya saya jarang makan nasi lemak di luar rumah. Itu yang membuatkan sangkaan saya amat kuat. 

Nasi lemak yang saya makan itu mungkin tercemar oleh dua sebab. Pertama, penyedia makanan itu tidak mengamalkan kebersihan diri. Jari-jarinya tidak dibersih dengan secukupnya setelah keluar dari tandas. Kuman-kuman yang ada dijari-jarinya telah singgah ke makanan yang disediakannya dan akhirnya memasuki perut saya.

Sebab kedua ialah penyedia makanan menggunakan pengawet makanan yang berlebihan untuk sambal nasi lemaknya. Pengawet makanan seperti Benzoic Acid memang dibenarkan untuk dicampur kepada makanan supaya ia tidak basi. Tetapi amaunnya tidak boleh melebihi apa yang dihadkan oleh Akta Makanan 1983. Amaun yang lebih boleh menyebabkan keracunan makanan.

Syukurkan sengsara saya cuma untuk satu hari sahaja. Saya bangun pagi ini dengan perasaan lega walau pun badan masih lemah.  

Tuesday, December 18, 2018

Nyaris-nyaris tidak dapat ke Japan.


Petang semalam saya pergi ke satu kedai yang diberi nama 'Jalan Jalan Japan'. Ia menjual barang-barang yang 100% diimpot dari Japan, walau pun kebanyakannya sudah digunakan. Saya tidak pasti sama ada ia memerlukan lesen dari Polis Di Raja Malaysia (PDRM) kerana setahu saya mereka melesenkan perniagaan barang-barang 'second hand' sebagai 'BARANG-BARANG LUSUH'.

Melihat barang-barang yang dijual di kedai itu mengimbau ingatan saya pernah berlatih di Japan selama enam minggu di tahun 2004. Semasa itu cucu pertama saya Danial sedang nakal senakalnya, cucu kedua Haziq baru hendak berjalan dan cucu ketiga Fahim baru berumur dua bulan. Sebenarnya saya nyaris-nyaris tidak dapat pergi ke sana kerana beberapa halangan pada mulanya.

Setahun sebelumnya, di tahun 2003 jabatan saya Majlis Perbandaran Seremban atau MPS telah memilih seorang kawan saya (dia baru meninggal dunia beberapa minggu lepas) untuk pergi ke latihan yang sama, di tempat yang sama iaitu Fukuoka, Japan. Latihan dijalankan oleh Japan International Cooperation Agency atau JICA. Tentulah saya merasa kecewa kerana tidak dipilih.

Di tahun 2004 MPS mendapat seorang Yang Di Pertua (YDP) baru bernama Jaafar Atan, seorang pegawai Kerajaan Persekutuan yang dipinjamkan. Memang dari dulu hingga sekarang semua YDP MPS terdiri dari pegawai Kerajaan Persekutuan yang dipinjamkan. 

Satu petang, tiba-tiba boss saya menalipon saya (yang berada di luar pejabat semasa itu) dan memberitahu jika ingin ke Japan sila balik sekarang dan pergi ke unit perkhidmatan. Saya pun segera balik dan mendapat tahu boss saya telah berbincang dengan YDP yang memilih saya untuk pergi ke latihan yang sama di Fukuoka itu. 

Setelah meneliti surat yang dikeluarkan oleh Jabatan Perkhidmatan Awam (JPA) saya ternampak satu halangan. Halangannya ialah Pihak Berkuasa Tempatan (PBT) yang ditawarkan tempat untuk latihan ini dikehendaki membiayai tambang kapalterbang. Ini berbeza dengan latihan-latihan JICA sebelumnya yang dibiayai penuh oleh mereka. 

Menyedari polisi MPS tidak akan mengeluarkan belanja untuk apa-apa kursus atau latihan di luar negara, saya majukan perkara ini kepada boss saya. Dia terus memberi jawapan yang mengecewakan iaitu 'Kalau MPS kena bayar apa-apa, tak bolehlah'. 

Bila saya tunjukkan kepadanya yang YDP telah memutuskan secara hitam putih bahawa saya dikehendaki pergi, barulah boss saya menjawab 'Kalau macam tu cubalah'. Saya pun mengisi borang-borang yang diperlukan oleh JPA.

Di masa itu tidak terlintas di hati saya bahawa apabila bersara nanti saya akan sering berurus dengan JPA.

Kemudian saya juga berurus dengan Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan (KPKT), JICA Malaysia yang berpejabat di bangunan Citibank di Jalan Ampang, Kuala Lumpur dan akhirnya menguruskan visa di Kedutaan Japan, juga di Kuala Lumpur.

Di hari-hari terakhir sebelum pemergian, KPKT telah memberi jadual penerbangan. Tujuannya supaya kami yang dipilih iaitu tujuh orang semuanya, pergi bersama. Jadualnya ialah seperti berikut: Pergi dari KLIA (KUL) ke Kansai, Osaka (KIX) dengan MAS, kemudian dari Kansai (KIX) ke Fukuoka (FUK) dengan All Nippon Airways (ANA). Balik (enam minggu kemudian) dari Fukuoka ke Narita (NRT) dengan ANA, kemudian dari Narita ke KLIA dengan MAS.

Masalah yang saya dan empat lagi sahabat saya hadapi ialah tiket untuk kelas ekonomi, iatu kelas taraf kami untuk perjalanan dari KLIA ke Kansai telah habis dijual. Yang tinggal hanya tiket kelas 'business'. Yang dua orang lagi itu tidak ada masalah kerana mereka layak untuk kelas 'business'. Untuk itu, kami diminta mendapatkan kelulusan dari jabatan untuk kenaikan taraf tiket.

Ini yang membimbangkan saya. Saya sudah melanggar satu syarat MPS yang tidak membolehkan mereka berbelanja apa-apa jika seseorang pegawai hendak berkursus di luar negara. Kali ini saya dikehendaki melanggar satu lagi syarat iaitu menaiki kelas kapalterbang bukan setaraf saya. Saya memutuskan untuk berjumpa dengan YDP MPS.

Saya tahu YDP, seperti saya, tiba awal ke pejabat, dalam jam 7.30 pagi. Di satu pagi setelah 'punch card' saya terus menunggu di pejabatnya. Sesampainya dia, saya terus terangkan masalah saya. Dia terus meminta Setiausaha MPS yang bernama Yunus (dan yang kami panggil Es Yu untuk SU) berjumpanya di masa itu juga. En. Yunus juga dipinjamkan dari Kerajaan Persekutuan. Syukur juga SU yang juga tiba awal, ada di pejabatnya.

Berdebar jantung saya ketika itu. Bagaimana jika YDP bertanya SU layakkah saya dinaiktaraf kelas kapalterbang? Bagaimana jika SU menjawab 'tidak' untuk mencari jalan mudah (seperti yang diamalkan oleh MPS selama ini). Melepaslah peluang saya untuk ke Japan. Saya terfikir sanggup membayar perbezaan tambang kapalterbang tersebut.

Tetapi apa yang terjadi kemudian mengejutkan saya. YDP tidak bertanya apa-apa kepada SU. Sebaliknya dia memberi arahan berbunyi lebih kurang "Es Yu, saya sudah pilih En. Maarof pergi ke Jepun. Saya difahamkan dia ada masaalah kelas kapalterbang. Saya hendak dia pegi tanpa halangan. Kalau kita (MPS) kena bayar lebih (untuk naik taraf kelas), aturkan bayaran". Saya tidak dapat berkata apa-apa melainkan mengucapkan terima kasih kepada YDP dan SU.

Walau bagaimana pun, MPS membuat sedikit kesilapan yang menguntungkan saya. Sebenarnya tiket kelas ekonomi yang sudah habis ialah untuk perjalanan pergi dari KLIA ke Kansai. Untuk perjalanan balik yang sepatutnya melalui Narita, tiket kelas ekonomi masih ada. Tetapi MPS telah menempah tiket kelas 'business' untuk saya dari Kansai ke KLIA.

Untuk pengetahuan, di perjalanan antara KLIA dengan Kansai dan balik saya menaiki pesawat Airbus A330 MAS. Antara Kansai dengan Fukuoka semasa pergi, Airbus A320 ANA. Antara Fukuoka dengan Kansai semasa balik Boeing 737-400 ANA.

Akhirnya dapat juga saya pergi ke Japan dengan bonus menaiki kapalterbang kelas 'business'.


Penutup: 

Dalam perjalanan pulang, semasa menunggu di 'Business Lounge' di Kansai (KIX) saya berbual dengan seorang pensyarah Universiti Islam Antarabangsa (UIA) yang hendak balik selepas tamat berseminar di Osaka. Bila saya katakan hendak balik setelah berkursus mengenai pengurusan sampah di Fukuoka, dia bertanya tentu saya belajar mengenai 'incinerator' atau tempat pembakaran sampah. Saya jawab ya, malah saya sudah masuk dan menerima latihan di satu 'incinerator'.

Saya hairan kenapa dia bertanya begitu. Kemudian dia bercerita nampak satu bangunan luar biasa di depan hotel di mana dia menginap di Osaka. Dia tertanya-tanya bangunan apakah itu? Ia seolah-olah macam satu kasino.

Akhirnya semasa dia hendak 'check-out' dari hotel pagi tadi dia telah bertanya kepada seorang pekerja hotel, bangunan apakah itu? Pekerja hotel itu menjawab itu ialah sebuah 'incinerator'.

Sekian.

Saturday, December 15, 2018

Malangnya ada yang tidak mahu ikut perubahan.




Beberapa minggu lepas semasa merasmikan mesyuarat agung satu kesatuan sekerja, Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir telah meminta supaya rakyat Malaysia 'tidak tertinggal apabila berlakunya perubahan teknologi'. Itulah yang saya amalkan selama ini. 

Pada tahun 2004 saya dihantar berlatih di bandar Fukuoka, Jepun bersama enam rakan-rakan dari Malaysia. Kami bergerak ke mana-mana dengan satu bas kecil. Satu hari dalam perjalanan balik ke hotel, bas terperangkap dalam satu kesesakan lalulintas. Tiba-tiba television di depan bas yang selama ini menunjukkan siaran television Jepun menunjukkan peta di mana kami berada. Ditunjukkan juga arahan untuk kami keluar dari kesesakan itu.

Saya perhatikan ada monitor kecil depan pemandu dengan visual yang sama. Dia menyambungkan vusual itu kepada kami supaya dia boleh berbincang dengan kawan-kawan Jepun kami di dalam bas laluan mana yang perlu diikut. Dengan cara itu kami dapat balik ke hotel dengan selamat.

Setelah balik ke Malaysia saya pun mencari jika alat serupa ada dijual di sini. Ada rupanya dan saya sudah ketinggalan zaman. Alat itu dipanggil GPS Navigator dan saya pun membeli satu. Saya yang selama ini memandu berpandukan peta telah beralih kepada alat itu. Sekarang saya mempunyai pilihan sama ada menggunakan alat tersebut atau pun telefon pintar saya yang juga mempunyai program yang serupa.

Itulah satu contoh saya tidak mahu ketinggalan apabila berlakunya perubahan teknologi. Saya juga meggunakan kaedah yang sama semasa bekerja dulu dan semasa bekerja semula sekarang di satu Badan Bukan Kerajaan atau NGO.

Sebagai contoh saya menggunakan komputer sepenuhnya. Semasa bekerja dulu saya menaip dan mencetak surat-surat, aduan mahkamah dan kertas pertuduhan mahkamah di komputer yang dibekalkan oleh jabatan. Sedangkan boss dan kawan-kawan sebaya saya menulis deraf atas kertas dan meminta jurutaip menaip dan mencetaknya.

Tetapi tindakan saya itu tidak dihargai sepenuhnya. Beberapa tahun sebelum saya bersara saya menjalani satu temuduga naik pangkat dan lawan saya cuma seorang sahaja. Semasa berbincang dengan seorang pemandu sebelum itu dia berkata dia yakin saya akan berjaya di temuduga itu. Bila saya tanya kenapa dia befikir begitu jawapannya saya tahu komputer sedangkan lawan saya tidak.

Saya jawab itulah masalah yang saya hadapi kerana boss kami pun buta komputer. Sangkaan saya betul dan lawan saya yang buta komputer itu dinaikkan pangkat. Untuk pengetahuan, lawan saya itu meninggal dunia beberapa minggu lepas setelah sakit sekian lama. Al Fatihah. 

Rupa-rupanya masalah saya dengan jabatan saya dulu belum selesai lagi selepas saya bersara. Salah satu tugas saya di NGO sekarang ialah menyemak permohonan bantuan perubatan dari ahli-ahli yang semuanya pesara. Kemudian tibalah masanya untuk saya memohon sendiri bantuan serupa apabila saya menghantar isteri saya untuk pemeriksaan dan rawatan di Institut Jantung Ngara (IJN) di Kuala Lumpur. 

Mengikut Akta Pencen taggungjawab tuntutan perubatan kepada pesara-pesara Persekutuan seperti guru, polis dan kakitangan kesihatan adalah Kerajaan Malaysia melalui Kementerian Kesihatan dan Jabatan Perkhidmatan Awam. Tetapi untuk pesara Pihak Berkuasa Tempatan atau PBT seperti saya ia jatuh kepada PBT berkenaan.

Dari itu saya pun membuat tuntutan perjalanan dengan memandu sendiri (dengan kod MS di borang tuntutan) kepada Majlis Perbandaran Seremban atau MPS di mana saya bekerja dulu. Alangkah terperanjatnya saya bila diberitahu kami pesara tidak dibenarkan menuntut melalui kod MS. Kami hanya boleh menuntut tambang bas dan teksi dengan kod BT.

Saya terus mengamuk dan menyatakan saya telah membuat perjalanan sebenar dengan mengemukakan resit tol dan letak kereta sekali. Jika saya dapatkan resit teksi atau bas sekarang, bermakna saya menipu. Kemudian saya tinggalkan segala dokumen saya kepada mereka dan terpulanglah untuk mereka untuk berbuat apa-apa. 

Beberapa hari kemudian saya diberitahu permohonan tuntutan perjalanan saya dengan kaedah memandu sendiri atau MS diluluskan. Dari hari itu juga MPS telah mengubah polisi mereka dengan membenarkan pesara mereka menuntut bantuan perjalanan perubatan dengan memandu kereta sendiri.

Saya bersyukur kerana bukan sahaja semasa bekerja dulu saya telah banyak membuat perubahan di jabatan saya  kerana  tidak mahu 'tertinggal apabila berlakunya perubahan teknologi'. Setelah bersara pun saya melakukannya. 

Malangnya masih ada mereka yang tidak mahu ikut perubahan.

Tuesday, December 11, 2018

Tidak tahu berniaga tetapi nak ajar orang lain berniaga - Bahagian 3


Saya ingin menutup pos saya yang bertajuk 'Tidak tahu berniaga tetapi nak ajar orang lain berniaga' ini dengan mengucapkan terima kasih kepada Majlis Perbandaran Seremban atau MPS.

Pagi tadi saya pergi ke MPS untuk membayar lesen perniagaan kawan baik saya. Saya telah menolong membayar lesen kawan saya ini sejak saya bekerja lagi. Beberapa hari lepas saya telah pergi ke kedainya untuk mendapatkan satu cek dan dokumen-dokumen yang diperlukan untuk pembaharuan lesen.

Apabila saya pergi ke kaunter jabatan lama saya iaitu Jabatan Pelesenan dan Pembersihan Bandar, kakitangan di kaunter itu bertanya adakah saya inginkan PATIL LESEN baru? Untuk pengetahuan pembaca, PATIL LESEN berbentuk satu fail di mana lesen boleh disimpan seperti gambar di atas. Ia mempunyi lubang kecil di bahagian atas untuk menyangkutnya di dinding.

Saya terperanjat dengan soalan itu kerana selama ini PATIL LESEN diwajibkan dibaharui setiap tahun dengan kos tambahan RM 5.00. Ini adalah tambahan kepada bayaran lesen yang berbeza untuk setiap jenis lesen. 

Mulai sekarang setiap pelesen MPS diberi pilihan sama ada hendak membaharui PATIL LESEN ini.  Ia cuma diwajibkan untuk lesen-lesen baru. Tetapi oleh kerana kawan saya itu telah menyediakan cek yang termasuk harga PATIL tersebut, saya terpaksa membeli yang baru untuknya.  

Saya telah berkali-kali menyuarakan kepada MPS supaya PATIL LESEN ini tidak payah diganti setiap tahun. Ia boleh digunakan untuk berpuluh tahun lamanya jika dijaga dengan baik. PATIL LESEN lama yang tidak diperlukan lagi, walau pun masih baik, akan menjadi sampah sahaja. 

Cuba bayangkan berapa banyaknya sampah yang dihasilkan dari PATIL LESEN yang dibuang begitu saja setiap tahun. Yang peliknya MPS juga menguruskan pelupusan sampah selama ini, sehingga tugas itu diambil alih oleh SWCorps beberapa tahun yang lalu.

Mungkin MPS akan menyatakan idea tidak perlu membaharui PATIL LESEN ini datangnya dari orang lain dari saya. Saya ingin nyatakan sekali lagi di sini bahawa idea itu telah saya majukan berpuluh tahun yang lalu. Itu juga merupakan salah satu dari banyak idea yang saya majukan kepada MPS, ada yang diterima dan ada yang tidak.   

Sekian.

Friday, December 7, 2018

Tidak tahu berniaga tetapi nak ajar orang cara berniaga - Bahagian 2


Saya ada seorang sepupu yang menjadi orang kuat satu persatuan penjaja dan peniaga kecil di negeri Selangor. Katanya dia selalu menjadi ahli panel temuduga untuk memilih peniaga-peniaga untuk  mengisi gerai-gerai kepunyaan Pihak Berkuasa Tempatan atau PBT di negeri itu.

Mengikutnya PBT di Selangor berbuat demikian kerana memikirkan orang kuat persatuan sepertinya tentu tahu siapa yang betul-betul boleh berniaga. 

Saya pernah mengemukakan cadangan kepada jabatan saya Majlis Perbandaran Seremban atau MPS supaya mengikut apa yang dibuat di Selangor. Tetapi cadangan saya ditolak. MPS menganggap persatuan-persatuan penjaja dan peniaga kecil sebagai parti pembangkang. Bagi mereka mana boleh parti memerintah duduk semeja dengan parti pembangkang?

Panel temuduga untuk mengisi gerai-gerai kosong terdiri 100% dari Ahli-ahli Majlis dari parti-parti politik kerajan semasa. Sebenarnya temuduga tersebut sabagai syarat sahaja. Di akhir temuduga setiap ahli panel akan mengemukakan nama-nama pilihan mereka yang tidak langsung berasaskan kepada apa yang dipersembahkan oleh pemohon-pemohon semasa temuduga.

Calon-calon yang terpilih ada yang langsung tidak pernah menjalankan perniagaan. Contoh yang terbukti dapat dilihat di kompleks yang dipanggil Kompleks Penjaja Ampangan di Ampangan, Seremban. Salah satu sebab mengapa kompleks itu menjadi gajah putih ialah kerana pemilihan peniaga yang tidak betul. 

Di sini saya berharap PBT di Negeri Sembilan yang sekarang ditadbir oleh satu kerajaan baru tidak mengamalkan apa yang dilakukan oleh kerajaan lama sebelum ini.

Bersambung.......