Tuesday, March 29, 2016

Jika di Masjidil Haram sendiri ada orang bergaduh, apa bezanya di Kuala Lumpur, Malaysia?

Beberapa hari yang lalu saya bercerita kepada seorang kawan saya berbangsa China dan bukan beragama Islam tentang pengalaman saya mengerjakan Haji pada tahun 2007. Antaranya adalah seperti berikut:

KEJADIAN 1

Satu petang semasa saya pulang ke hotel selepas solat di Masjidil Haram seorang jemaah warga India memberi salam dan bertanyakan bolehkah saya berbahasa Inggeris. (Dia seolah-olah memilih jemaah yang dia yakin boleh berinteraksi dengannya). Saya jawab boleh. 

Kemudian dia mengadu kecurian semua wangnya dan meminta saya membantunya seberapa yang boleh. Saya terus menyuruhnya pergi ke balai polis (yang banyak di situ) untuk membuat laporan. Seterusnya polis boleh membawanya ke pihak berkuasa Haji negaranya. 

Dia tidak menerima cadangan saya dan berkata berbuat begitu akan mengambil masa. Saya pun meminta maaf (tak dapek se nolong eh do, kata orang Negeri Sembilan) dan terus pulang ke hotel.

Saya teringat semasa berkursus Haji di Malaysia ada penceramah mengatakan mereka yang mengaku kehilangan wang itu sebenarnya Malaikat yang menjelma sebagai manusia. Kononnya ada jemaah Malaysia yang menolong 'Malaikat' ini dan bila dia balik dari mengerjakan Haji dia menjadi kaya raya. 

Di hari keesokannya saya nampak 'Malaikat' yang sama cuba menjual cerita yang diceritakannya kepada saya itu kepada seorang jemaah lain di masa dan tempat yang sama. Saya terus berfikir sebenarnya 'Malaikat' itu adalah manusia biasa yang cuba menipu. 

Saya berfikir lagi jika betul dia kecurian, pencuri itu sudah melakukan satu dosa besar di tanah suci dan sebagai hukuman tangannya boleh dipotong di negara yang mengamalkan hukum hudud itu. 

Jika 'Malaikat' itu sebenarnya tidak kecurian, dia juga telah melakukan satu dosa berbohong di tanah suci.

KEJADIAN 2.

Satu tengah hari sedang saya mengambil wuduk di bilik wuduk di bawah Masjidil Haram, Makkah berlaku satu pergaduhan bertumbuk antara jemaah bukan Malaysia. Dari percakapan yang saya dengar dalam bahasa Inggeris saya dapat tahu mereka bertumbuk kerana seorang jemaah dituduh mencuri wang jemaah lain.  

Saya terus berfikir jika betul ada kecurian, pencuri itu juga telah membuat satu dosa besar di perkarangan Masjidil Haram sendiri. Yang menuduh juga berdosa kerana mencederakan orang lain di Masjidil Haram.

Kemudian saya balik ke negara kita, di sebuah masjid di Kuala Lumpur baru-baru ini. Satu pergaduhan tumbuk menumbuk berlaku di satu majlis perkahwinan yang tidak menjadi. Saya tidak ingin menceritakan secara perinci kerana perkara ini telah diviralkan di media massa.

Apa yang saya dengar di video yang diviralkan itu ialah seorang menjerit lebih kurang "ASSALAMULAIKUM, ini masjid. Ini bukan tempat bergaduh. Ini bukan tempat bertumbuk. Kalau nak bergaduh pergi keluar dari masjid".

Soalan saya, jika jemaah Haji sendiri mencuri, menipu, bergaduh dan bertumbuk di tanah suci dan Masjidil Haram, Makkah apa bezanya di sebuah masjid di negara kecil bernama Malaysia ini?

1 comment:

Ghazali Ahmad said...

Satu rentetan yang amat menarik..perlu dingat pada mata kasar yg berada masjidil haram itu adalah manusia,juga yg berada dimasjid tempat pergaduhan kerana kaeitidak jadi itu.Tik ada apa yg nak dihairankan.
Gazz Perell.