Saturday, March 16, 2019

Duit pencen pun ada orang nak tipu!



Saya ada dengar cerita, di satu negara, saudara kepada seorang pesara telah mengerat ibu jari pesara itu bila dia meninggal dunia. Ibu jari itu kemudin dirawat supaya tidak reput. Kemudian saudara itu menggunakan cap jari simati untuk menuntut pencen bulanannya dari bank.

Seorang saudara saya yang bekerja dengan satu institusi kewangan pernah memberitahu, bila mana-mana institusi itu mengsyaki ada kes cuba menipu, staff di kaunter akan meminta si penipu menunggu sambil berkata dia hendak membuat beberapa kepastian. Biasanya dalam kes ini si penipu akan meninggalkan kaunter secara senyap.

Lebih kurang enam bulan lepas saya didatangi oleh dua orang lelaki di pejabat saya. Mereka mengaku mewakili seorang pesara yang telah meninggal dunia enam bulan sebelumnya. Mereka ingin saya menguruskan permohonan bantuan mengurus jenazah dan pencen terbitan pesara tersebut. Oleh kerana isteri kepada simati telah meninggal dunia sebelumnya, kedua-dua perkara itu dituntut oleh anak perempuan simati yang kononnya mengikut mereka seorang Orang Kurang Upaya atau OKU.

Saya dapati dokumen-dokumen yang mereka bawa, melainkan dokumen OKU, adalah lengkap, termasuk disahkan oleh pihak berkuasa. Saya pun minta mereka pergi sendiri ke pejabat Kumpulan Wang Persaraan atau KWAP di Cyberjaya. 

Sudah menjadi kebiasaan saya meminta pemohon dalam kes-kes seperti ini untuk pergi sendiri ke KWAP dengan alasan mereka akan pergi ke situ sekali sahaja. Tetapi mereka berdua ini meminta saya sendiri menghantar permohonan mereka ke Cyberjaya. Setelah meminta nombor telefon saya, mereka pun pergi sambil berkata akan menghubungi saya dalam tempoh yang singkat.

Tindakan pertama saya ialah menghubungi KWAP. Mengikut KWAP pemohon tidak berdaftar sebagai OKU dalam rekod mereka. Saya bertanya masih bolehkah seorang waris pesara yang OKU didaftarkan setelah penjaganya meninggal dunia. Jawapannya boleh.

Saya pun menalipon nombor yang tertulis di borang-borang permohonan. Tujuannya ialah supaya pemohon membereskan pendafatarannya sebagai seorang waris OKU kepada pesara. Tetapi nombor yang saya panggil 'tiada dalam perkhidmatan'.

Oleh kerana pemohon tinggal di luar Seremban, saya tiada pilihan lain dari menunggu panggilan darinya atau wakil-wakilnya yang datang berjumpa saya itu. Sambil itu, saya yang tidak bersangka buruk mencetak dokumen OKU persaraan untuk diserahkan kepada siapa yang menghubungi saya.

Panggilan yang saya nanti-nantikan akhirnya tiba beberapa minggu kemudian. Seorang dari lelaki yang datang berjumpa saya itu menalipon saya dengan bacaan 'Private Number' di telefon bimbit saya. Dia terus bertanya adakah permohonannya sudah diluluskan. Saya jawab sebelum berbuat apa-apa saya hendak beliau berjumpa saya untuk saya serahkan dokumen OKU itu. Dia berjanji akan datang, tetapi dia tidak datang.

Bebarapa minggu kemudian dia telefon lagi, masih dengan 'Private Number'. Sekali lagi dia ada hati bertanya sudahkah permohonannya diluluskan? Saya yang rasa tercabar bertanya adakah dia sudah lupa yang saya minta dia berjumpa saya sendiri untuk saya serahkan satu dokumen untuk dia isi dahulu? Sekali lagi dia berjanji akan datang, kali ini dia sendiri menetapkan tarikh sebenar dia hendak datang.

Tarikh yang dijanjikan berlepas dan dia masih tidak datang. Selang beberapa hari dia menalipon lagi dengan memberi alasan kenapa tidak datang. Kali ini dia menawarkan saya imbuhan jika permohonannya diluluskan. Sudah tentu saya marah, kerana ada percubaan untuk merasuah saya. Dari situ saya mula syak ada yang tidak kena dengan permohonan bantuan mengurus jenazah dan pencen terbitan ini.

Saya pun menghubungi seorang kawan saya yang tinggal satu bandar dengan pemohon yang kononnya OKU itu. Saya minta dia menyiasat kes ini. Selang beberapa hari dia pun memberi maklumat bahawa pemohon yang kononnya OKU itu bukan OKU, walau pun dia sah anak kepada pesara yang meninggal dunia. Tambahnya lagi pemohon juga mengaku tidak pernah menandatangani apa-apa borang ekoran kematian bapanya.

Setelah mencetak penyata pencen terakhir simati baharulah saya tahu cerita sebenar. Pesara menerima pencen melalui Skim A, di mana duit pencen dimasukkan terus ke akaun bank pesara setiap bulan. Kelemahan Skim ini ialah duit pencen akan disalurkan ke akaun pesara sehingga KWAP diberitahu mengenai kematian pesara. 

Jika pencen dibayar melalui Skim B, pesara dikehendaki datang ke bank setiap bulan untuk menerima pencen. Kekuatan Skim ini ialah jika pesara tidak datang selama tiga bulan, pihak bank akan memulangkan duit pencennya kepada kerajaan. Tetapi ini tidak bermakna pencen diberhentikan terus, kerana pesara mungkin masih hidup.

Pesara yang berkenaan dalam kes ini memilih Skim A. Mengikut penyata yang saya cetak itu, bayaran pencennya hanya diberhentikan lima bulan selepas dia meninggal dunia. Kalaulah dia ada kad ATM dan ada orang lain memegang kad itu dan mengetahui nombor PINnya sekali, duit pencennya boleh dikeluarkan.

Jika ditolak bantuan mengurus jenazah yang berjumlah RM3,000.00, amaun yang terlebih bayar dalam tempoh lima bulan itu masih banyak. Ini mungkin sebab kenapa pihak-pihak yang ingin menipu itu cuba meneruskan pencen pesara itu melalui pencen terbitan yang boleh diwarisi oleh seorang anak pesara yang kononnya OKU. Dan mereka ingin menggunakan saya.

Itu satu sebab mengapa si penipu menggunakan telefon bimbit yang tidak boleh direkod nombornya. Minta maaflah, saya tidak senang dimainkan begitu. Cuma saya memarahi diri saya sendiri kenapa lambat menghidu percubaan menipu kerajaan ini.

Sekian.   

No comments: