Thursday, November 7, 2013

Fasa pertama bekerja di Seremban.

Tak tau nak pergi mana. Akhirnya balik ke Seremban. Gambar tahun 1970.


1. "Kau tak layak kerja tu".

Pada 1 April 1969 saya melaporkan diri ke Pejabat Kesihatan Seremban yang di masa itu terletak di Taman Tasik Seremban. Saya tinggal di rumah emak saudara saya Saleha di Kg. Baru Blok C Ampangan. Tiap pagi saya menunggu bas di hadapan Pasar Ampangan sekarang dan turun di Jalan Birch (sekarang Jalan Dato' Bandar Tunggal) di sudut Padang NS. Dari situ saya berjalan kaki ke Taman Tasik. Begitulah sebaliknya apabila petang. Saya melintasi tapak bangunan Majlis Perbandaran Seremban yang semasa itu masih kosong tanpa menyedari saya akan bekerja di situ dalam tempoh empat tahun lagi untuk tempoh berpuluh tahun lamanya.

Jawatan Public Health Inspector di masa itu dimonopoli oleh bukan Melayu. Oleh itu bila saya ceritakan apa kerja saya kepada suami kepada emak saudara itu, seorang anggota polis biasa, dia langsung tidak percaya. "Orang kxxxxg saja yang boleh kerja itu" katanya. Dia menambah lagi adiknya ada memohon jawatan lebih rendah dari saya tetapi tidak berjaya. Dia menganggap jawatan itulah yang saya pegang.  Saya berfikir kalau jawatan yang lebih rendah dari saya pun dia tak dapat, jenis bangsatlah tu.


2. 13 Mei 1969.

Tak sampai 2 bulan saya bekerja di Seremban berlakulah tragedi 13 Mei 1969. Tidak payah saya ceritakan di sini kerana saya ada membuat pos khas untuknya. Sila klik di sini. Cuma peristiwa itu melewatkan saya menyewa rumah sendiri dan tidak payah menumpang dengan saudara mara.

Tetapi tragedi 13 Mei juga membuatkan saya berjaya menyewa satu unit rumah pangsa 1 bilik di Bangunan Tun Dr. Ismail, di Jalan Templer (sekarang dipanggil Jalan Tun Dr. Ismail, sudah tentu mengikut nama rumah pangsa saya duduk itu). Rumah pangsa itu yang sekarang masih tegap berdiri ialah bangunan kerajaan tetapi banyak dikosongkan oleh penghuni Melayu yang lari akibat kejadian 13 Mei itu.

Saya mempelawa kawan saya Zainal Abidin yang senior dari saya setahun untuk tinggal bersama-sama. Dua tingkat di bawah rumah saya pula tinggal seorang lagi senior saya Zulkifli yang berkongsi bilik dengan seorang China bernama Choo. Sudah tentu jika berlaku lagi peristiwa seperti 13 Mei, saya, Zainal dan Zulkifli akan menjadi mangsa pertama, tetapi itu tidak langsung terlintas di kepala saya.

Saya menunggu bas kuning Seremban Town Service atau STS di hadapan rumah pangsa dan turun di terminalnya di sebelah Pejabat Pos Utara Seremban. Dari situ saya berjalan kaki ke pejabat saya yang sudah berpindah ke Jalan Lee Sam. Tambang bas ialah .05 sen sehala, Jadi saya hanya membelanjakan .10 sen sehari untuk perjalanan pergi dan balik dari pejabat.

Sebagai seorang 'probationer'saya dikehandaki mengikut mana-mana senior apabila mereka keluar bekerja di luar. Sudah tentu dari namanya tugas seorang Inspektor Kesihatan banyak dilakukan di luar pejabat.


3. Vaithi.

Saya bekerja di bawah seorang senior bernama Vaithilingam. Walau pun Vaithi (nama panggilannya) tidak begitu popular di pejabat ia seorang pegawai dan jurulatih yang baik. Saya tidak kira seorang itu popular atau tidak kerana  saya hendak belajar. Boss kami pula ialah seorang seorang Pegawai Kesihatan atau Health Officer bernama Dr. Mrs. Mahinder Singh. Dia sorang yang baik juga. Satu ketika Vaithi dan saya berjaya menyelesaikan satu kes merebaknya penyakit typhoid di Ampangan. Di satu mesyuarat Dr. Mrs. Mahinder Singh memuji kami kerana menyelesaikan kes ini dan menahannya dari merebak. Sudah tentu pegawai-pegawai lain cemburu mendengarnya.

Dua orang lagi kawan satu 'batch' dengan saya Ibrahim dan Mohamad berulang dari rumah keluarga mereka di Rembau. Saya yang tinggal di Seremban ada kelebihannya. Jika ada aktiviti jabatan selepas waktu pejabat di mana kami harus belajar, sayalah yang selalu dibawa bersama oleh senior-senior kami. Satu hari kami dikehendaki menyiasat kejadian keracunan makanan di sebuah kapal yang berlabuh di Port Dickson. Pada malam itu seorang senior berpangkat 'chief' peringkat negeri mengajak saja pergi ke Port Dickson dan terus menaiki kapal berkenaan. Sudah tentu kakitangan di Port Dickson pun turut sama. 



4. Drink for the chief.

Saya masih ingat kapalnya bernama 'Daphnella', dari Greece kalau tak salah. Setelah membuat siasatan kami pun duduk dengan 'captain' dan 'crew'nya. Tiba-tiba senior saya bercakap dalam bahasa Melayu 'Bilalah aku nak dapat minum air ni'. Tiba-tiba seorang kakitangan dari Port Dickson itu berkata kepada 'captain' 'Will you please give a drink to our chief?'. Tiba-tiba keluarlah minuman yang berat dan yang ringan. Yang berat tu araklah! Kebanyakan kami termasuk 'chief' tadi minum arak. Tapi saya meneguk air oren sahaja.

Saya kira adalah kerja gila kalau saya seorang 'probationer' minum arak di depan seorang 'chief'. Tetapi lepas itu 'chief' itu boleh pula 'drive' selepas 'drink;. Mungkin sudah biasa agaknya.

Bila saya ternampak akan murid-murid sekolah yang agak senior saya sering juga bertanya 'Kenapa aku bekerja sedangkan aku patut belajar lagi?' Lebih-lebih lagi di hadapan rumah pangsa saya itu tersergam sebuah sekolah menengah China. Saya juga terfikirkan kawan-kawan saya dulu yang berjaya ke Tingkatan Enam sudah tentu ada yang masuk universiti sekarang. Tetapi ini agaknya suratan takdir buat diri saya.

Kawan serumah saya Zainal kemudian meninggalkan saya untuk mengambil kursus insentif diplomanya di Kuala Lumpur. Saya dikenalkan pula dengan seorang kawan bernama Umar. Saya pun tinggal dengan Umar di kebanyakan tahun 1970.

(bersambung)

No comments: